Festival Budaya Unik di Jepang yang susah untuk Dipahami

Festival Budaya Unik di Jepang yang susah untuk Dipahami

Festival Budaya Unik di Jepang yang susah untuk Dipahami – Pastinya kamu sudah tahu kan kalau Jepang itu merupakan negara yang memiliki berbagai budaya unik. Hal ini bisa terlihat dari berbagai festival yang selalu diadakan setiap tahunnya di Jepang. Mulai dari festival tari awa yang ceria hingga festival salju di Sapporo yang unik. Jepang selalu punya sisi menarik tersembunyi di dalamnya. Bahkan orang-orang yang tinggal di sana pun tidak sepenuhnya mengetahui hal tersebut.

Keseluruhan festival di Jepang selalu diadakan dengan semarak dan menyenangkan. Pertanyaannya, bagaimana bisa masyarakat Jepang menyusun dan menyelenggarakan berbagai festival tersebut dengan baik dan seolah tanpa cacat? Jawabannya adalah dengan pembiasaan sejak dini. Tanyakan saja mengenai festival-festival yang ada di sana, pasti tidak semua orang bisa menyebut semua festival budaya tersebut.

Berbicara tentang festival, Jepang punya beberapa festival budaya yang unik. Begitu uniknya sampai orang dari luar negeri mereka pun tidak bisa paham mengapa festival itu dilaksanakan. Dirangkum dari IDN Poker 777 Berikut ini adalah festival budaya unik di Jepang yang terbilang susah dinalar secara logika.

1. Festival bayi menangis (naki sumo matsuri)
7 Festival Unik Nan Mengherankan di Jepang, Penuh Legenda

Festival ini dilaksanakan tiap April di Kuil Sensoji, Tokyo. Di acara tersebut, sejumlah orang tua akan berlomba siapakah yang memiliki bayi dengan tangisan paling keras. Bukan sembarangan, secara budaya tradisional tangisan bayi di Jepang dipercaya menjauhkan mereka dari setan-setan dan bisa tumbuh sehat serta bahagia.

Di festival itu, kamu bisa lihat orang tua saling mengadu suara tangisan anaknya. Caranya adalah orang tua tersebut akan meminjamkan bayinya ke pegulat sumo yang ada di sana. Lalu para pegulat sumo itu akan mencoba segala cara untuk membuat sang bayi menangis. Bisa dengan cara membangunkan paksa si bayi lewat suara bising dan lain sebagainya.

2. Festival pusar (hokkai heso matsuri)
7 Festival Unik Nan Mengherankan di Jepang, Penuh Legenda

Mungkin kamu pernah melihat tari perut. Di Jepang, tarian perut itu dijadikan menjadi semacam festival yang mana para partisipan akan berlomba melakukan tari perut. Di festival yang dikenal juga dengan nama hokkai heso matsuri itu, perut para penari akan digambar dengan berbagai objek.

Festival ini tidak setradisional yang kamu kira. Hokkai heso matsuri baru diadakan di Hokkaido pada 1969. Pertamanya festival pusar itu hanya untuk bersenang-senang warga lokal, namun menjadi terkenal dan diadakan rutin.

3. Festival memaki (akutai matsuri)
7 Festival Unik Nan Mengherankan di Jepang, Penuh Legenda

Memaki orang dan melemparkan kata-kata kotor bukanlah hal yang baik. Tapi nyatanya Jepang menyelenggarakan festival yang mengharuskan orang-orang untuk saling melontarkan makian.

Ada latar kisah di balik penyelenggaraan festival ini. Saat di zaman Edo atau kurang lebih 200 tahun yang lalu, masyarakat di Ibaraki kebanyakan bekerja untuk industri garmen. Banyak pekerja yang stres akibat tekanan pekerjaannya tersebut hingga sering mengambil libur panjang dari membuat kimono.

4. Festival tertawa (warai matsuri/nyu matsuri)
7 Festival Unik Nan Mengherankan di Jepang, Penuh Legenda

Berdasarkan legenda setempat, ada satu dewi bernama Niutsuhime no Mikoto yang diketawakan dewa-dewa lain lantaran dirinya ketiduran dan telat menghadiri pertemuan. Dewi itu sangat sedih dan akhirnya mengunci diri di Kuil Nyu. Masyarakat setempat pun berkumpul dan mencoba meriangkan kembali dewi itu.

Dari kisah inilah, orang-orang yang bertempat tinggal di Hidakagawa, Wakayama membuat festival tertawa. Di parade tersebut akan muncul sosok bernama Suzu Juri (pembunyi bel) yang memimpin jalannya acara.

5. Festival cobalah-sebelum-kamu-mati (shukatsu festa)
7 Festival Unik Nan Mengherankan di Jepang, Penuh Legenda

Kita semua tahu suatu hari nanti kita akan meninggalkan dunia ini dan kembali ke tanah. Ternyata untuk orang Jepang, konsep kelahiran dan kematian lebih dari sekadar omongan belaka. Mereka benar-benar paham akan hal itu dan melahirkan satu festival yang erat kaitannya dengan kematian.

Pada dasarnya, di shukatsu festa, orang-orang yang masih hidup diberikan kesempatan untuk merasakan yang namanya kematian. Ada sejumlah peti mati yang dipamerkan dan kamu bisa mencoba berbaring di dalamnya.

6. Festival penis (kanamara matsuri)
7 Festival Unik Nan Mengherankan di Jepang, Penuh Legenda

Kisah di balik festival ini sangatlah menarik. Legenda setempat mengatakan dahulu ada setan yang jatuh cinta kepada seorang perempuan. Namun perempuan tersebut tidak menyukainya dan menolak si setan.

Jika kamu berkunjung ke Kawasaki saat kanamara matsuri, kamu bisa melihat berbagai cinderamata berbentuk penis yang dijajakan di jalanan. Ada pula makanan yang dibentuk seperti penis, contohnya adalah permen.

7. Festival orang telanjang (hadaka matsuri)
7 Festival Unik Nan Mengherankan di Jepang, Penuh Legenda

Salah satu festival tergila di Jepang. Pria-pria yang mengikuti ini hanya akan mengenakan satu lembar kain yang menutup kelamin mereka dan berkumpul di malam musim salju yang dingin, menunggu pendeta yang datang.

Orang-orang setempat terdahulu percaya telanjang menjadi cara mengusir kekuatan jahat dan kesialan. Oleh karena itu mereka pun memilih satu orang “beruntung” untuk telanjang di keramaian dan menyerap energi-energi negatif itu, lalu mengusirnya untuk membawa jauh kesialan-kesialan yang sudah menempel padanya.